Prabowo Akui Tanah HGU: Dahnil Bilang, Data Jokowi soal Tanah Prabowo Bernuansa Fitnah.

Dahnil
Bagikan:

Panji Islam – Portal Berita Islam – Berita Islam : Prabowo Akui Tanah HGU: Dahnil Bilang, Data Jokowi soal Tanah Prabowo Bernuansa Fitnah.

Koordinator juru bicara Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo Subianto-Sandiaga Uno, Dahnil Anzar Simanjuntak, memuji kesantunan capresnya dalam debat kedua Pilpres 2019. Dahnil menyoroti Joko Widodo yang, menurutnya, memakai data-data bernuansa fitnah terhadap Prabowo.

“Serangan pribadi dan cenderung bernuansa fitnah adalah ketika Pak Jokowi menuduh bahwa Pak Prabowo memiliki tanah karena itu hak guna usaha (HGU) dan itu milik negara,” kata Dahnil dalam jumpa pers seusai debat kedua Pilpres 2019 di Hotel Sultan, Jakarta, Minggu (17/2/2019).

Dahnil menyatakan Prabowo mengelola tanah HGU itu dengan baik. Jika negara meminta Prabowo mengembalikannya, Dahnil menyebut Prabowo telah menyatakan bersedia.

Terkait :   Pilihlah Pemimpin Indonesia dengan Hati Bukan Dengan Nafsu

“Dan beliau sedang mengelolanya dengan baik. Beliau menyebutkan, kalaupun negara minta, beliau, kalaupun harus diambil negara, beliau dengan semangat ksatria mengembalikannya,” sebut Dahnil.

Dahnil sangat menyayangkan data-data yang dipakai Jokowi karena, menurutnya, bernuansa fitnah. Dia menyebut itu berbahaya bagi negara.

“Yang kami sayangkan, banyak data-data Pak Jokowi nuansanya fitnah dan itu bahaya bagi negara kita,” ucap Dahnil.

“Pak Prabowo tak ingin sampaikan di forum bahwa Pak Jokowi sedang berbohong,” sebutnya.

Sebelumnya diberitakan, Prabowo Subianto dalam pernyataan pamungkas pada debat kedua Pilpres 2019 mengakui memang menguasai ratusan ribu hektare tanah di berbagai tempat, namun itu punya negara. Dia siap mengembalikan tanah itu untuk negara, namun ada tapinya.

Terkait :   TKN Sayangkan Insiden Ledakan di Dekat Lokasi Debat Capres

“Saya minta izin, tadi disinggung tentang tanah yang katanya saya kuasai ratusan ribu (hektare) di beberapa tempat. Itu benar, tapi itu adalah HGU, itu adalah milik negara,” ujar Prabowo.

“Jadi setiap saat, setiap saat negara bisa ambil kembali. Dan kalau untuk negara, saya rela mengembalikan itu semua. Tapi, daripada jatuh ke orang asing, lebih baik saya yang kelola karena saya nasionalis dan patriot. Terima kasih,” ucap Ketum Partai Gerindra itu.

Renungan:

Pertanyaannya, Orang asing yang mana? Bukannya orang asing itu Warisan Orde Baru. Kedepan nanti kalau jadi presiden, semuanya bisa dikelola Tanah negara ini oleh semua Pendukungnya, dengan alasan daripada dikelola orang asing.

Terkait :   Konser Putih Bersatu, GBK Tumpah Ruah Pendukung Jokowi-Ma'ruf

Berita, Populer


Be Smart, Read More