Mengenang Kiai Abbas, Komandan Perang Peristiwa 10 November di Surabaya

foto Kiai Abbas
Keluarga memperlihatkan foto Kiai Abbas. (Foto: dokumentasi Pondok Buntet Pesantren)
Bagikan:

Panjiislam.com : Portal Berita Islam – Mengenang Kiai Abbas, Komandan Perang Peristiwa 10 November di Surabaya.

Cirebon – Hari ini, tepat 73 tahun yang lalu terjadi pertempuran besar di Surabaya, Jawa Timur. Jejak sejarah peristiwa perlawanan terhadap penjajah yang lebih dikenal sebagai peristiwa 10 November.

Dalam peristiwa bersejarah itu, sosok kiai asal Cirebon ternyata memegang peranan penting. Namanya Kiai Abbas. Dia sebagai komandan perang 10 November 1945. Kiai Abbas berasal dari Pondok Buntet Pesantren, Kecamatan Astanajapura, Kabupaten Cirebon, Jawa Barat.

Menurut salah seorang cucu Kiai Abbas, Ayip Abbas, mengatakan mendiang kakeknya tersebut sangat dekat dengan Kiai Hasyim Asyari, tokoh pendiri Nahdlatul Ulama (NU). Keduanya kerap berkolaborasi membesarkan pesantren.

Terkait :   OKE OCE Dipertanyakan Warga Jakarta, Ini Jawaban Sandiaga

“Sebelum peristiwa 10 November, Kiai Abbas itu sering ke Jawa Timur. Di sana, ikut membantu mengajar di Pondok Pesantren Tebu Ireng,” kata Ayip saat dihubungi detikcom melalui sambungan telepon, Sabtu (10/11/2018).

Ayip menyebutkan momen 10 November itu terjadi tak lepas dari peran fatwa Resolusi Jihad NU. Resolusi Jihad membakar semangat warga untuk menghalau pasukan penjajah. Lagi, Ayip mengatakan Kiai Hasyim Asyari secara langsung menunjuk Kiai Abbas sebagai komandan perang 10 November.

“Resolusi Jihad, hingga akhirnya peristiwa 10 November itu pada dasarnya sesuatu yang terencana dan terstruktur. Awalnya, Kiai Hasyim membuat rencana berkolaborasi dengan Jepang, tujuannya melatih strategi perang. Kemudian, Kiai Abbas ditunjuk sebagai komandan strategi perang,” tutur Ayip.

Terkait :   Panji Islam: PPP Instruksikan Kader Ikut Aksi Bela Palestina, Demi Tegaknya Panji Islam Dunia

Lebih lanjut Ayip menuturkan, sebelum terjadi peristiwa 10 November, Kiai Abbas dan Kiai Hasyim mengirimkan sejumlah orang ke Cibarusah, Bekasi, untuk menguatkan strategi. Bukan hanya itu, Ayip mengungkapkan, Kiai Abbas juga membawa ribuan orang dari Cianjur untuk ikut dalam peristiwa 10 November.

“Ini saya dari saksi hidupnya, sekitar tujuh ribu lebih warga Cianjur itu berangkat ke Surabaya sesuai perintah Kiai Abbas. Artinya, peristiwa itu sudah terencana jauh-jauh hari,” kata Ayip.

Hingga akhirnya, para ulama dan santri yang ikut berjuang dalam pertempuran 10 November itu berhasil mengusir para penjajah. “Sehari-harinya Kiai Abbas mengajar di Buntet Pesantren. Setelah kejadian itu, beliau kembali ke aktivitasnya biasanya,” ucapnya.

Terkait :   Berita Islam: China Tutup Sekolah-Sekolah Islam, Ada Apa sebenarnya?

Ayip mengatakan Kiai Abbas merupakan generasi keempat yang mengasuh Pondok Buntet Pesantren. Kiai Abbas merupakan putra dari Kiai Abdul Jamil dan Nyai Qariah. Ayip menyebutkan Kiai Abbas wafat saat terjadi peristiwa Perjanjian Linggarjati pada 1946.

“Ya Kiai Abbas wafat saat ada Perjanjian Linggarjati. Kiai Abbas sempat shock dengan poin-poin yang disepakati dalam perjanjian itu,” tutur Ayip.

 

sumber : detikcom



Be Smart, Read More