Israel Menyalahkan Yordania terkait menyusutnya laut mati

laut mati kian menyusut, sumber : islampos.com
Bagikan:

Panji Islam – Portal Berita Islam Terkini – Israel Menyalahkan Yordania terkait menyusutnya laut mati

Rezim Israel dikabarkan tengah mencari tender ulang awal hak penambangan di Laut Mati yang kini terus menyusut sekitar satu meter per tahun.

Laut yang merupakan danau air asin ini menjadi tujuan populer bagi wisatawan yang ingin mencoba sensasi ‘mengapung di air’ yang padat dan melumuri lumpur kaya mineral di kulit mereka. Namun Laut Mati kini tengah menghadapi bencana lingkungan “gerak lambat,” menurut para ahli.

Sementara sungai Yordan, anak sungai utamanya, adalah salah satu penyebab hilangnya air, dengan masyarakat menggunakan air untuk pertanian, kebutuhan hidup dan pertambangan telah disalahkan karena membuat krisis lebih buruk.

Terkait :   Di Israel, Arkeolog Temukan Masjid Tertua

Israel memperkirakan, dari 700-800 juta meter kubik air yang hilang setiap tahun, 250-350 juta meter kubik adalah karena penambangan.

Kerugian itu telah mendorong pemerintah Israel untuk campur tangan dalam operasi ekstraktor yang sebelumnya milik negara, Dead Sea Works, yang sekarang beroperasi di bawah konsesi 70 tahun oleh Israel Chemicals (ICL).

Israel ingin kembali tender kontrak pada 2022, delapan tahun lebih cepat dari jadwal, Reuters melaporkan.

Terlepas dari masalah lingkungan, motivasi utamanya adalah bahwa ICL dapat menunda investasi baru di tahun-tahun terakhir konsesi.

ICL diharapkan terbuka untuk menghapus konsesi, namun, karena itu mencakup sebuah artikel yang memberi Tel Aviv hak untuk ikut campur dalam investasi mulai tahun 2020, menempatkan perusahaan pertambangan di bawah satu dekade keamanan pemerintah yang ketat.

Terkait :   Israel Gempur Jalur Gaza, Balas Serangan Roket dan Layang-layang Api
laut mati kian menyusut, sumber : islampos.com

“Ini adalah kesempatan satu kali, karena konsesi berakhir dan kami memasuki periode baru, untuk menetapkan standar untuk operasi pabrik dan dampak lingkungan di seluruh area,” ujar Galit Cohen, wakil direktur jenderal untuk kebijakan dan perencanaan di kementerian perlindungan lingkungan kepada Reuters.

“ICL umumnya bebas melakukan apa saja yang diinginkannya untuk memaksimalkan produksi,” kata Cohen.

“Mereka tidak memiliki insentif untuk mengurangi jumlah air yang mereka pompa atau pikirkan dari mana mereka mendapatkan bumi untuk membangun tanggul mereka,” kata Cohen.

Cohen adalah bagian dari komite antar kementerian yang menghasilkan laporan awal tahun ini dengan pedoman tentang bagaimana menyeimbangkan keuntungan dengan kepentingan lingkungan di Laut Mati.

Terkait :   Inilah Senjata Baru Rakyat Palestina yang Memporak Porandakan Lahan Pertanian Israel

Laut Mati yang terletak di perbatasan Israel, Yordania dan Tepi Barat Palestina yang diduduki, dimulai pada 1960-an ketika pasokan air mulai kurang dari sungai Yordan.

Tanpa intervensi, Laut Mati akan terus kehilangan air. Namun, tingkat penurunan, kepadatan dan rasa asin meningkat dan pada akhirnya akan mencapai titik di mana tingkat penguapan akan seimbang, sehingga tidak akan hilang sama sekali

Sumber : islampos.com


Berita, Populer


Be Smart, Read More