Ini Alasan Kenapa Hajar Aswad Berebut Dicium

Hajar Aswad, sumber : islampos.com
Bagikan:

Panji Islam – Portal Berita Islam Terkini – Ini Alasan Kenapa Hajar Aswad Berebut Dicium

Hal-hal yang menakjubkan dari Tuhan Yang Maha Tinggi adalah ini: bahwa Dia telah menciptakan hati manusia dengan hasrat naluriah untuk mencari tempat-tempat suci yang luhur ini, rindu untuk menampilkan diri di tempat-tempat terkenal mereka, dan telah memberi mereka kasih akan kekuatan seperti itu di atas hati manusia. Bahwa tidak ada seorang pun di dalamnya, tetapi mereka merebut seluruh hatinya, juga tidak meninggalkan mereka tetapi dengan kesedihan pada saat keberangkatan mereka.”

Itu adalah bagaimana musafir terkenal Ibn Battutah mengutarakan sesuatu tentang apa arti dari pengalaman ziarah. Yaitu ketika Muslim berjalan mengelilingi Ka`bah dan mencium Hajar Aswad.

Selama Haji, umat Islam mempraktikkan tindakan tertentu karena ketaatan pada perintah dan pemanggilan Allah. Jadi seluruh proses pengabdian hanya untuk Allah saja.

Orang-orang Muslim pergi ke Mekkah untuk memuliakan Allah, bukan untuk mencium batu atau memuja seorang pria setengah dewa, atau mendewakan manusia. Mereka melakukannya sebagai keimanan, dan juga sebagai ekspresi yang terlihat dari persatuan Umat Muslim.

Ribuan peziarah dari seluruh dunia Muslim berkumpul serentak untuk ritual yang sama. Bersamaan dengan melakukan ritus-ritus ini, orang-orang Muslim mengelilingi Ka’bah bersama-sama. Sebagian besar dari mereka, secara emosional berusaha mencapai Hajar Aswad (Batu Hitam) dan menciumnya.

Kenapa dicium?

Mencium atau menyentuh Batu Hitam di Ka`bah adalah tindakan opsional, tidak wajib atau ditentukan. Mereka yang mencium Batu Hitam atau menyentuhnya tidak melakukannya karena mereka memiliki keyakinan pada Batu atau atribut kualitas takhayul untuk itu. Iman mereka hanya ada di dalam Tuhan.

Mereka mencium, menyentuh, atau menunjuk pada Batu hanya sebagai tanda hormat. Ini adalah simbol cinta untuk Nabi Muhammad (saw), yang meletakkan Batu di dasar Ka`bah ketika direkonstruksi.

Mengapa jemaah melakukan ini? Jawabannya, semata-mata untuk mengikuti teladan Nabi Muhammad. Diriwayatkan bahwa ‘Umar (semoga Allah senang dengannya) datang ke Hajar Aswad dan menciumnya, lalu dia berkata:

“Saya tahu bahwa Anda hanyalah batu yang tidak dapat membawa manfaat atau membahayakan. Seandainya saya tidak melihat Nabi (damai dan berkah Allah besertanya) mencium Anda, saya tidak akan mencium Anda.” (HR. Al-Bukhari, 1520; Muslim, 1720)

Menurut Islam, Allah telah menghormati Ka`bah, Rumah Kuno, dengan menyebutnya sebagai milik-Nya. Dia telah menjadikannya tujuan bagi para hamba-Nya, menguduskan sekelilingnya sebagai tempat perlindungan bagi Rumah-Nya dan untuk kemuliaan tujuan-Nya.

Dia telah menekankan martabat tempat itu dengan mendeklarasikan ketetapannya. Ka’bah selalu dihormati dengan menjadi rumah pertama yang didirikan di bumi khusus untuk tujuan praktik monoteisme yang tulus.

Nabi Ibrahim (Abraham) dan putranya Isma’il (Ismael) bekerja bersama dalam membangun kembali temboknya, dengan tangan mereka sendiri:

“Dan ingat Ibrahim dan Isma’il mengangkat fondasi Rumah (dengan doa ini): ‘Ya Tuhan kami! Terima (layanan ini) dari kami: Untuk Engkau, Yang Maha Mendengar, Maha Mengetahui.” ‘(Al-Quran 2: 125-127)

Demikian juga, Allah juga berkata,

“Melihat! Kami memberikan situs tersebut, kepada Ibrahim, dari Rumah (Sakral), (mengatakan): ‘Janganlah bergaul dengan siapa pun (dalam ibadat); dan sucikan Rumah-Ku bagi mereka yang membulatkannya ke sekeliling, atau berdiri, atau membungkuk, atau bersujud (di sana dalam doa).” ’(Quran 22:26)

Hajar Aswad, sumber : islampos.com

Mengenai kecintaan muslim yang terekspresikan ketika mencuim hajar aswad, lebih jelasnya bisa dianalogikan dengan seorang patriot yang baik yang kembali dari pengasingan, atau seorang prajurit tempur yang kembali dari medan perang, untuk melakukan hal-hal tertentu setelah mencapai perbatasan tanah air tercintanya. Misalnya, dia mungkin mencium tanah di perbatasan. Dia mungkin merangkul beberapa rekan pertama yang dia temui, dengan emosi yang luar biasa.

Ini dianggap normal dan lumayan, tetapi tidak seorang pun akan berpikir bahwa patriot atau tentara memuja tanah atau mendewakan rekan sebangsanya atau atribut beberapa kualitas ilahi ke landmark.

Sederhananya, perilaku peziarah harus ditafsirkan dengan cara yang sama. Jadi dalam perspektif manusia inilah kisah tentang Ka`bah dan Batu Hitam dapat dilihat. Dalam terang pengalaman manusia seperti itu, dalam keadaan luar biasa, hal itu sebaiknya dipahami. Cinta dan pengabdian hanya kepada Tuhan. Batu Hitam dan Ka`bah hanyalah simbol tanah air dan pengabdian penghormatan.

Sumber : about islam


Berita, Populer


Be Smart, Read More