Kapolda Jawa Timur : Anak Dari Tersangka Teroris Ternyata Tidak Di Sekolahkan

Bagikan :
kapolda-jatim-irjen-pol-machfud-arifin

Panji Islam – Portal Berita Islam,  Surabaya – Serangkaian teror yang terjadi di Surabaya telah melibatkan tiga keluarga. Mereka mengajak anak-anaknya untuk melakukan aksi teror, baik di gereja maupun di Mapolrestabes Surabaya.

Menurut Kapolda Jawa Timur, Irjen Machfud Arifin, anak-anak pelaku teror di Surabaya  tidak disekolahkan.

“Mereka ngakunya home schooling, tetapi tidak. Mereka hanya menerima doktrin-doktrin dari orangtuanya,” kata Machfud Arifin di Polda Jawa Timur, Selasa (15/5/2018).

Saat ini, ada empat anak yatim piatu yang ditinggalkan orangtuanya usai melakukan aksi bom bunuh diri. Tiga di antaranya adalah anak dari Anton Febriyanto. Mereka selamat dari ledakan bom di Rusunawa Wonocolo, Kecamatan Taman, Sidoarjo. Masing-masing berinisial AR (15), FP (11) dan GA (10). Ketiganya mengalami luka akibat ledakan itu.

Terkait :   Telah Terjadi Kecelakaan Bus Tabrak Pembatas Jalan, di KM 9 Tol Senayan Arah Cawang

Sementara, satu anak berinisial AIS (8) selamat saat diajak orangtuanya melakukan bom bunuh diri di Mapolrestabes Surabaya.

 

 

Sumber : Liputan6.com